Tutorial e-PKG Akun Guru

Tutorial e-PKG Akun Guru

Tutorial e-PKG Akun Guru pada apkilasi e-PKG MI Dluwak sebagai berikut :

1. Login e-PKG dengan akun guru melalui laman e-pkg.midluwak.com. Pastikan nama anda sudah muncul pada kolom nama.

login e-pkg 2

2. Lengkapi profil anda dengan klik menu Profil kemudian edit (warna hijau).

profil ptk

3. Lihat nilai PKG pada menu Nilai.

nilai ptk

Nilai PKG anda akan muncul setelah dinilai oleh Penilai, untuk mendapatkan hasil cetak PKG silahkan hubungi Kepala Madrasah Anda.

 

Berikut Tutorial e-PKG Akun Guru, semoga bermanfaat.

Baca juga : tutorial akun kepala madrasah

e-PKG Akun Penilai ? Berikut tutorialnya

e-PKG Akun Penilai ? Berikut tutorialnya

e-PKG Akun Penilai atau Elektronik Penilaian Kinerja Guru Akun Penilai berikut tutorialnya :

1. Login pada aplikasi e-PKG dengan akun Penilai pada laman e-pkg.midluwak.com pastikan nama anda sudah muncul pada kolom nama

login e-pkg 2

2. Untuk memulai penilaian silahkan pilih menu PTK – Aksi – Nilai

 

Jika PTK belum muncul silahkan hubungi Kepala Madrasah

3. Silahkan nilai guru pada kolom nilai dengan kriteria :

0 = Tidak ada bukti (tidak terpenuhi)
1 = Terpenuhi sebagian
2 = Terpenuhi

nilai pkg

setelah nilai terisi semua silahkan klik simpan (warna biru)

Demikian Tutorial Elektronik Penilaian Kinerja Guru Akun Penilai, semoga bermanfaat.

Baca juga : Tutorial e-pkg akun Kepala Madarasah

 

Tutorial Elektronik Penilaian Kinerja Guru Akun Kepala Madrasah

Tutorial Elektronik Penilaian Kinerja Guru Akun Kepala Madrasah

Elektronik Penilaian Kinerja Guru atau disebut dengan e-PKG adalah aplikasi berbasis online untuk mempermudah pelaksanaan kegiatan PKG di Madrasah.

Berikut tutorial elektronik penilaian kinerja guru :

1. Buka e-PKG melalui laman e-pkg.midluwak.com

login e-pkg mi dluwak

2. Masukkan username dan password e-pkg anda, pastikan nama anda sudah muncul pada kolom nama

login e-pkg 2

 

3. Lengkapi Profil Kepala Madrasah pada menu Profil – Profil Kamad kemudian klik menu edit (warna hijau) dan simpan data anda (jika belum memiliki nip silahka beri tanda – pada kolom NIP)

edit kepala

4. Lengkapi profil madrasah pada menu Profil – Profil Madrasah kemudian klik menu edit (warna hijau) dan simpan data anda

edit profil madrasah

5. Tambahkan Penilai PKG sesuai dengan SK dari Kepala Madrasah pada menu Penilai –  Tambah Penilai

6. Isikan data Penilai sesuai SK dari Kepala Madrasah kemudian klik Simpan

7. Tambahkan PTK/Guru pada madrasah anda pada menu PTK – Tambah PTK dan isikan data

8. Tambahkan Guru yang akan dinilai pada menu PKG – Tambah PTK

9. Akan muncul menu seperti dibawah ini kemudian klik Tambahkan pada kolom guru sesuai dengan guru yang akan dinilai

10. Tambahkan Penilai dan tahun PKG

Jika detail guru belum muncul silahkan lengkapi melalui akun guru yang bersangkutan

11. Langkah terahir adalah menentukan periode pelaksanaan PKG, pada menu Periode kemudian klik edit (warna hijau)

 

Demikian Tutorial Elektronik Penilaian Kinerja Guru untuk Kepala Madrasah, semoga dapat memberikan manfaat untuk kita semua. Amin

Baca juga artikel lain disini

 

APLIKASI MASOOK SINKRON SIMPATIKA

APLIKASI MASOOK SINKRON SIMPATIKA

Aplikasi masook sinkron Simpatika ?. Banyak terdengar pertanyaan seperti ini dari beberapa Guru di Lingkungan Kementerian Agama, jawabannya adalah SUDAH.

Muncul pertanyaan kembalai “bagaimana aplikasi masook yang versi gratis ?”, jawabannya sama yaitu “sudah sinkron”. Berikut kami sampikan cara sinkronisasi aplikasi masook pada simpatika.

 

Sinkronisasi masook pada simpatika ada dua cara yaitu :

  1. Sinkronisasi secara sistem, yaitu proses sinkronisasi oleh sistem simpatika yang dilakukan setiap pukul 23:59 WIB. Jadi jika bapak ibu melakukan presensi pada aplikasi masook hari ini maka bisa dilihat secara otomatis esok harinya.
  2. Sinkronisasi manual, yaitu presensi yang telah kita lakukan pada aplikasi masook dapat disinkronkan secara manual tanpa menunggu sistem seperti pada poit 1 diatas.

 

Dari kedua proses sinkronisasi diatas tentunya untuk sinkron secara sistem kita cukup menunggu saja esok  hari maka presensi akan tercatat pada simpatika, lantas bagaimana cara sinkronisasi masook secara manual ?.  Simak tutorial sinkronisai manual aplikasi masook dibawah ini :

 

  1. Pertama, login dulu pada SIM Masook kemudain klik pada menu Simptika seperti yang saya lingkari dibawah ini, setelah  itu login menggunakan akun admin Simpatika Madrasah
APAKAH APLIKASI MASOOK SUDAH SINKRON SIMPATIKA ?
Login aplikasi Masook
  1. Setelah login, pilih menu organisasi anda

masook 2

  1. Selanjutnya pilih menu Riwayat Kehadiran

masook 3

  1. Setelah muncul menu daftar Guru yang sudah melalukan presensi, kemudian pilih menu SINKRONISASI (warna orange) diatas

masook 4

 

  1. Kemudian tentukan nama anggota/guru yang akan disinkron dan tanggal presensi yang akan di sinkronkan. Jika hanya akan mensinkronkan beberapa guru saja maka pilih nama anggota yang tertera, atau juga bisa centang pada semua anggota jika akan mensinkronkan semuanya.

masook 5

 

Nah, proses sinkronisai manual aplikasi masook ke simpataika sudah selesai, silahkan admin Simpatika Madrasah bisa cek pada akun madrasah pada menu absensi maka guru yang tadi sudah disinkronkan pada aplikasi masook sekarang sudah tercentang hijau pada memu kehadiran.

 

Demikian tutorial ini untuk menjawab pertanyaan apakah aplikasi masook sudah sinkron simpatika ?, dan semoga dapat menjadi referensi bagai bapak ibu semua

 

Baca juga tulisan lainnya disini

Cah Ndeso Turun Gunung

Cah Ndeso Turun Gunung

Cerita waktu kuliah ternyata mengasyikkan, terasa jiwa muda kembali sebagai cah ndeso turun gunung.  Saya merasa sangat beruntung bisa kuliah, padahal saya  hidup dipelosok kehidupan orang tua juga pas-pasan, uang sangu juga sering kurang. Waktu itu pada jaman saya tahun 1992 dari kampung masih jarang anak-anak kampung yang melanjutkan kuliah. Sekolah jaman dulu jauh berbeda dengan jaman sekarang, sungguh sangat terkesan tiap berangkat membawa bekal beras, terkadang juga ketela. Kalau waktu tiba bayar semesteran terkadang orangtua hutang sana sini bahkan jual-jual  barang, kasiahan juga lihat orang tua. Pernah bilang sama orang tua, kira-kira  berat saya berhenti kuliah saja. Ternyata orang tua tetap semangat, orang tua  bilang “ kowe ora usah ngurusi biaya, sing penting belajar wae. Urusan biaya wong tuo sing mikir”. Sungguh saya sangat berterimakasih kepada kedua orang tuaku, juga orang-orang yang sudah memudahkan urusannya.

Cah Ndeso Turun Gunung
Foto : Abdul Rohman

Kembali lagi kecerita kuliah cah ndeso turun gunung. Pada awal-awal perkuliahan terasa sangat berat. Pada jaman itu setiap awal masuk kuliah selalu ada yang namanya OSPEK(Orientasi Mahasiswa dan Pengenalan Kampus). Kegiatan ini dilakukan oleh senior-senior mahasiswa. Kegiatan ini ada istilah balas dendam turun temurun yang sudah berjalan lama. Aturan buat mahasiswa rambut gundul, sedangkan buat mahasiswi rambut dikucir kecil-kecil dengan tali rafia. Tidak boleh bawa tas, semua bekal dimasukkan karung gandum segitiga. Tiap hari selalu ada tugas yang aneh-aneh bahkan selalu mencari-cari kesalahan, hampir tiap hari kena hukuman dan sangsi, lama-lama jadi terbiasa dan ingin dapat sangsi. Suatu hari ada tugas bawa air putih masukkan botol, tapi botol tersebut sengaja saya isi dengan sprite. Tiba saatnya pagi-pagi cek bekal karena senior kurang jeli maka lolos juga dari pengecekan, karena dari awal berharap dapat sangsi, saya sengaja caper(cari perhatian). Waktu mau minum sengaja kocok-kocok  botol, pas buka botol air sprite langsung muncrat, maka dah pasti kena sangsi.

Sempat berfikir, ternyata sangat berat jadi mahasiswa. “Kira-kira kuat gak ya” setelah lewat satu bulan suasana jadi lain. Senior yang tadinya galak-galak berubah 180% sekarang jadi ramah juga baik. Kuliah terasa mengasyikkan, dosen menyampaikan materi dengan santai, mahasiswa tak harus mencatat bahkan boleh mendebat dosen. Banyak teman dari berbagai penjuru. Senangnya jadi mahasiswa.

Mahasiswa sudah dianggap dewasa, dalam penampilan tak banyak aturan, pake kaos dan celana jin juga tak masalah yang penting sopan. Karena waktu awal masuk rambut gundul, bertahun-tahun sengaja gak potong rambut. Senang banget punya rambut panjang, makin tambah pedhe saja jadi mahasiswa.

Hari-hari terasa menyenangkan, punya banyak teman dengan banyak tingkah. Ada juga mahasiswi berlagak model, tiap hari ganti busana terkini. Sedang saya hanyalah orang desa yang pas-pasan, kuliah pake celana jean bolong, terkadang seminggu gak dicuci. Ternyata ada yang lain mahasiswa yang cuek, rambut gimbal dan pake celana jean bolong. Sungguh benar-benar bebas kreasi.

Tak terasa kuliah dah berjalan 3 tahun, kebetulan saya kumpul dengan anak-anak berjiwa seni. Selain ikut teater saya juga senang kegiatan naik gunung. Hampir gunung di Jawa tengah sudah pernah kepuncak, bahkan gunung Rinjani yang terletak di Lombok juga pernah sampai puncak. Gunung rinjani terkenal dengan segoro anak, sungguh sangat indah.

Abdul Rohman
Foto : Abdul Rohman pendakian gunung Merbabu

Demikian sedikit cerita dari anak gunung, mudah-mudahan bisa menginspirasi.

 

Penulis : Abdul Rohman | Alumni MI Dluwak tahun 1986

Baca juga artikel lain disini

MADRASAH LEBIH BAIK LEBIH BAIK MADRASAH

MADRASAH LEBIH BAIK LEBIH BAIK MADRASAH

Madrasah Lebih Baik Lebih Baik Madrasah, ungkapan ini bukanlah sekedar semboyan biasa tapi terdapat makna yang cukup berarti, semua lembaga pendidikan pasti memiliki keinginan yang mulia, yaitu mencerdaskan siswanya. Orang tua yang cerdas tentunya tidak asal menitipkan anaknya di lembaga pendidikan, karena anak bukanlah untuk coba-coba. Sekolah tidaklah bertujuan untuk mendapat untung dari besarnya biaya pendidikan. Dengan semua biaya tersebut pasti kembali kepada sarana dan prasarana belajar siswa. Tapi timbul pertanyaan, apa kelebihan antara Madrasah dengan sekolah  lainnya ?, mari kita simak beberapa kelebihan Madrasah Ibtidaiyah dibanding Sekolah tingkat dasar lainnya.

 

Apa Beda Madrasah Ibtidaiyah dengan sekolah tingkat dasar lainnya?

Sekilas bisa dikatakan hampir tidak ada perbedaan. Karena keduanya sama-sama  memiliki waktu pembelajaran yang sama, yaitu enam tahun lamanya. Yakni, yang membedakan hanya terletak pada kurikulum belajarnya.

Kalau Madrasah Ibtidaiyah selain materi umum tapi lebih fokus pada pendidkan agamanya, termasuk dalam pakaian menggunakan seragam muslim. Sedangkan sekolah tingkat dasar lainnya dengan kurikulum umum sedangkan agama cukup satu mata pelajaran saja.

 

Apa alasan Madrasah Ibtidaiyah lebih unggul dari sekolah tingkat dasar lainnya ?

Bukan bermaksud mengunggulkan atau mengada-ada, dimana-mana kebanyakan Madrasah Ibtidaiayah lebih banyak jumlah siswanya. Orang tua tentunya tidak sembarangan menyekolahkan anaknya.  Inilah beberapa kelebihan Madrasah Ibtidaiyah dibanding Sekolah tingkat dasar lainnya, yaitu :

1. Terdapat Kurikulum Berbasis Agama

Sekolah tingkat dasar lainnya cukup menerapkan kurikulum berbasis IPTEK saja, sedangkan Madrasah Ibtidaiyah mempunyai dua kurikulum yang berjalan serasi, yakni paduan IPTEK dengan basis agama. Jadi wajarlah  jika melihat anak MI kebanyakan pintar membaca Al-Qur’an, belajar Fiqh, hingga Tajwid, namun juga terampil  mengerjakan Sains, Bahasa Inggris, dan sebagainya.

2. Terdapat Praktek Keagamaan

Jika hanya teori saja, maka anak-anak akan sulit  memahaminya. Di Madrasah Ibtidaiyah, anak-anak akan diajarkan berbagai materi praktek ibadah keagamaan. Selain itu, anak juga diberi tambahan wawasan. Jadi tidak hanya teori saja, siswa Madrasah Ibtidaiyah juga lebih banyak praktek.

3. Fasilitas Sesuai Dengan Biaya Sekolah

Banyak orang tua yang masih bertanya mengapa biaya sekolah beda. Sebenarnya jika melihat dari fasilitas yang sampaikan, Hal ini tentu masih   wajar. Masalahnya, semakin baik fasilitas pendidikan, maka kualitas pendidikan anak juga akan semakin meningkat.

Demikian sekilas ungkapan “Madrasah lebih baik lebih baik Madrasah”. Semoga ungkapan ini bermanfaat bagi Bapak dan Ibu wali murid, apakah Madrasah Ibtidaiyah baik atau tidak untuk pendidikan si buah hati.

 

Abdul Rohman

Penulis : Abdul Rohman, S.Ag.M.Pd | Guru MI NU 22 Al Islam Jati Plantungan Kendal

Baca Juga : artikel lainnya disini

MI Dluwak Unggul dalam Prestasi

MI Dluwak Unggul dalam Prestasi

MI NU 22 Al Islam Jati ternyata tidak hanya unggul dalam kuantitas baik dari segi tenaga kependidikan, sarana prasarana dan lain sebagainya. Namun MI NU 22 Al Islam Jati atau yang sering disebut MI Dluwak unggul dalam prestasi.

Prestasi yang pernah diraih oleh MI NU 22 Al Jati tidak hanya diraih oleh para siswa, namun beberapa prestasi penting juga diraih oleh tenaga pendidik.

Sebagai salah satu contoh pada tahun 2022 , salah seorang guru yaitu bapak Ali Mustajab menjadi juara 1 lomba “Inovasi Layanan Digital” dalam rangka Hari Amal Bakti Kemenag ke 76 yang dilaksanakan oleh Kementerian Agama Kabupaten Kendal. dan masih banyak lagi prestasi-prestasi yang diraih oleh MI NU 22 Al Islam Jati sebelumnya.

juara 1 lomba hab

Pada bulan oktober tahun 2022, salah satu peserta didik atas nama Dian Nofita Anggraini juga meraih prestasi yang sangat membanggakan sebagai Juara I Lomba Catur dalam rangka PORSEMA tingkat kabupaten Kendal dan berhak untuk mewakili kabupaten Kendal menuju tingkat Provinsi Jawa Tengah yang akan dilaksanakan pada bulan Februari 2023. Untuk itu mohon do’a restunya mudah mudahan ananda Dian Nofita Anggraini bisa meraih prestasi yang diharapkan

juara catur novita

Masih banyak lagi prestasi-prestasi yang diraih oleh pendidik maupun siswa dalam kurun waktu satu tahun terahir ini, diantaranya :

Kategori Pendidik :

  1. Juara 1 lomba bulu tangkis ganda campuran PERGUNU Kecamatan Plantungan
  2. Juara 2 lomba bulu tangkis ganda putra PERGUNU Kecamatan Plantungan

Kategori Siswa :

  1. Juara 1 lomba pencak silat wirakola PORSEMA Kecamatan Plantungan
  2. Juara 1 lomba bulu tangkis putri PORSEMA Kecamatan Plantungan
  3. Juara 1 senam Nahdlatul Ulama’ PORSEMA Kecamatan Plantungan
  4. Juara 2 lomba puisi religi putra PORSEMA Kecamatan Plantungan
  5. Juara 2 lomba lari sprint putra PORSEMA Kecamatan Plantungan
  6. Juara 2 lomba pidato bahasa jawa PORSEMA Kecamatan Plantungan
  7. Juara 2 lomba karaoke qosidah putri PORSEMA Kecamatan Plantungan
  8. Juara 3 lomba kaligrafi PORSEMA Kecamatan Plantungan
  9. Juara 3 lomba takraw PORSEMA Kecamatan Plantungan
  10. Juara harapan 1 lomba marching band dalam rangka Hari Santri Nasional Kecamatan Plantungan

Demikian tulisan ini saya sajikan, semoga menjadi motivasi kepada semua guru maupun siswa untuk menjadi generasi MI Dluwak Unggul dalam Prestasi seuai dengan slogan MI Dluwak yaitu disiplin, loyal, unggul, wawasan lingkungan, akhlakul karimah dan kreatif

 

Abdul Rohman

Penulis : Abdul Rohman, S.Ag.M.Pd | Guru MI Dluwak

Baca juga artikel lainnya disini

KENANGAN DI MI NU 22 AL ISLAM JATI

KENANGAN DI MI NU 22 AL ISLAM JATI

Kenangan di MI NU 22 Al Islam Jati.
Yaa, sebuah gedung Sekolah tingkat Madrasah Ibtidaiyah yang terletak di Dusun Dluwak Desa Jati Kecamatan Plantungan Kabupaten Kendal dibawah naungan Kementerian Agama Kabupaten Kendal.
Sedikit kubagikan cerita ku,
Aku lulus di tahun 2011.

kala itu kelasku diisi oleh 9 anak, eist jangan salah, biarpun cuma 9 anak tapi rame’nya bukan maen.. mungkin jika lomba rusuh ataupun rame antar kelas pasti kelasku yang menang..

Oh iya dari ke 9 anak itu kami terdiri dari 4 perempuan dan 5 laki laki.

Dari ke 8 temanku itu yang paling berkesan adalah Wawan, dia itu termasuk orang yang unik, dari segi candaannya, gaya bicaranya, dan yang paling teringat dikepala adalah postur tubuhnya.

Ya mungkin bisa kalian lihat gambar di atas, bagaimana postur tubuhnya? Yaa posturnya yang menjulang tinggi di umur yang terbilang masih kecil, bahkan para Bapak Ibu Guru pun terlampui tinggi nya.

Kami berlima kala itu sempat membuat Geng sekolah, haha yaa pada masa itu memang nama geng/ gangster sedang trend, jadi kami sok sok an jadi geng di sekolah kala itu.

Setelah geng dirasa sudah tak nge trend lagi kami pindah ke aliran Band, hahaha ingin tertawa rasanya jika mengingat itu.

Waktu itu band kami diberi nama Slayer Band, setiap hari kami selalu rusuh, mengepak epak meja, sambil nyanyi nyanyi tidak jelas didalam kelas.

Yang masih teringat di kepala ku, waktu itu kami sering sekali meng cover lagu Yolanda lagu dari kangen Band, maklum lah waktu itu memang era masa keemasan mereka. Kami cover lagu itu namun seiring kali lirik nya diubah menjadi candaan-candaan.

Tapi jangan Salah sangka, biarpun kami bandel, selalu bergurau, Namun Bapak Ibu guru selalu sabar dalam menghadapi sikap kami.

Mereka tak kenal lelah dalam mengajar kami, selalu mengingatkan akan hal” yang baik, terutama di bidang akhlaq. Buktinya kami waktu itu Lulus semua dengan hasil ujian nasional yang membanggakan.

Nahh untuk kalian adik adik yang sekarang sedang menimba ilmu di MI NU 22 AL ISLAM JATI semangat yaa belajar nya, jangan seperti kami kala itu, manfaatkanlah setiap hari mu untuk belajar.

Buat bangga lah kedua orang tuamu, Gurumu, dan teman temanmu. Buktikan pada dunia bahwa Kalian murid murid MI NU 22 AL ISLAM JATI bahwa kalian Bisa, kalian cerdas, kalian mampu bersaing dalam hal kebaikan, dan juga dalam prestasi.

Sekian sedikit cerita kenangan ku di MI NU 22 AL ISLAM JATI kali ini, semoga bisa dijadikan motivasi. Eitsss jangan kawatir masih banyak cerita kenangan lainnya lho, Karna di MI NU 22 AL ISLAM JATI kami menyimpan segudang kenangan.

 

Burhani Fasikhul Lisani

Penulis : Burhani Fasikhul Lisani | alumni MI NU 22 Al Islam Jati